#test #test

Indonesia's One Stop Dance Information Portal

Bincang Sore di Sanggar Tari Jaipongan-Ringkang Gumiwang

Sebagai salah satu tujuan penciptaan portal ini yaitu sarana berbagi infomasi seputar dunia tari mulai dari tari tradisional hingga kontemporer, tim njoged.com melakukan eksplorasi dan berkunjung ke salah satu komunitas tari tradisional di Bandung, sanggar tari Ringkang Gumiwang untuk belajar dan berbagi seputar dunia tari tradisional di Bandung khusunya tari Jaipongan dan juga perkembangannya di era modern ini.

Berikut ini hasil bincang sore dengan Kang Asep, founder dari sanggar tari Ringkang Gumiwang :

Njoged.com : Boleh diceritakan asal mulanya sanggar tari ini Kang?

Kang Asep: Sanggar ini berdiri sekitar tahun 1983 ketika jaipongan sedang mencapai puncaknya, alhamdulillah masih berdiri hingga sekarang. Di sini tidak hanya Jaipongan aja, tapi ada juga Sunda Klasik

Njoged.com : Kalau Kang Asep sendiri awalnya menari itu ceritanya bagaimana?

Kang Asep: Dulu banget saya belajar Jaipongan dari Pak Gugum Gumbira juga beberapa tari lainnya, sampe akhirnya saya mendirikan sanggar ini dan menurunkan ilmu kembali ke anak-anak murid di sini.

Njoged.com: Jaipongan itu apa si Kang? kasih penjelasan singkat dong.. (kalo lengkap kan di internet banyak, he he)

Kang Asep: Jaipongan itu seni tari yang diciptakan oleh Pak Gugum Gumbira, akarnya dari seni Ketuk Tilu yang dikembangkan lagi sehingga ada pola-pola gerak tersendiri. Musik pada jaipongan itu juga tertata tidak asal musik pake kendang maka itu Jaipong, beda juga dengan yang di daerah Subang atau Karawang, kalau itu disebut Bajidoran.

Njoged.com: Oh  gitu, berarti ada pakem dan pola geraknya juga?

Kang Asep: Ada, misalnya gerakan dasarnya itu :
1. Bubuka atau bukaan, merupakan awalan gerak
2. Jalak Pengkor, gerakan yang jalannya pengkor (pincang)
3. Selut kiri, selut kanan, gerakan yang diambil dari gerakan silat
Ada perulangan dan iramanya juga, misalnya : 1, 2, 3, 4 Goong.

Sanggar Tar Ringkang Gumiwang

Sanggar Tari Ringkang Gumiwang (courtesy of: bandungnewsphoto.com)

Njoged.com: Kalo tari tradisional kan biasanya serat makna tuh Kang, jadi dari gerakannya ada artinya?

Kang Asep: Pastinya, misalnya adeg-adeg (kuda-kuda) dalam Jaipong, itu posisi penarinya (perempuan) harus lurus searah dengan posisi kakinya. Kalau badannya ga lurus, kakinya akan terbuka dan membuat posisi yang “kurang sopan”.

Ada lagi misalnya gerakan selut yang diambil dari gerakan silat, selain posisi dan bentuknya harus benar (lurus untuk mendorong lawan), gerakannya juga untuk menutupi daerah dada penarinya.

Njoged.com: Trus ada pengaruh tertentu kah pada pribadi orang yang menarikan dan belajar Jaipongan?

Kang Asep: Hmm… kalau pengaruh ke gerakan dan tubuh si iya, membuat jadi luwes karena dilatih terus. Tapi kalau ke personality dan kepribadian  saya rasa si tidak ada. Itu mah gimana orangnya aja.

Njoged.com: Kalau sanggar nya ini sendiri nanti tujuannya untuk bikin anak-anaknya seperti apa Kang?

Kang Asep: Selain bisa menarikan dan mendalami Jaipongan dan Sunda Klasik, saya berharap sampai ada yang bisa bikin sanggar sendiri nantinya, bisa bikin olah gerak yang baru, biar sekalian memperluas pengenalan Jaipongan juga.

Njoged.com: Bagaimana pendapat Kang Asep terhadap perkembangan dunia tari tradisional Indonesia zaman sekarang?

Kang Asep: Jujur kurang berkembang karena kurang mendapat perhatian. Support pemerintah saya rasa kurang, serasa kayak anak tiri, yang saya perhatikan banyakan tari Bali dan Jawa yang disupport. So far kita banyakan berusaha sendiri untuk survive dan bertahan.

Njoged.com: Terus kalau promosi sanggar ini sendiri bagaimana?

Kang Asep: Kebetulan kalau tari Jaipongan banyak yang suka, mungkin karena musiknya berkenan di hati, makanya lebih laku dan saya si ga terlalu banyak promo karena orang yang cari. Paling maksimal pasang spanduk aja kecil di depan, kalau mau iklan mah ga punya modal.

Beda sama tari sunda klasik di sini… teu laku dia…

Njoged.com: Bagaimana tanggapan Kang Asep terhadap perkembangan zaman yang mana banyak tari modern masuk dan pengaruh asing ?

Kang Asep: Saat ini dari media TV, swasta dan pemerintah jarang yang memunculkan tari tradisional. Paling banter juga TV lokal, yang nasional jarang banget. Dulu waktu di TVRI masih beken lumayan muncul, sekarang mah banyakan info politik dan korupsinya gitu.

Nanti ya kalau salah satu jenis tarinya sudah mau diambil, diklaim sama negara lain, baru deh rame lagi..

Njoged.com: Apa pendapat Kang Asep terhadap tari modern ?

Kang Asep: Sedang booming mereka, dan tari tradisional sudah mulai redup. Silahkan aja itu si pilihan buat yang belajar. Tapi sebagai perbandingan, kalau dulu itu mulai dari anak-anak, aki-aki banyak yang latihan di sini, tapi sekarang paling yang belajar itu anak-anak SD karena orang tuanya, anak SMP dan SMA, ada satu, dua… entah berhenti atau pindah ke aliran modern kurang tau saya.

Ada juga bule belajar ke sini, belajar seni, tapi Cuma sebentar aja sanpe balik lagi ke negara asal.

Njoged.com: Ada kemungkinan ga Kang buat menggabungkan tari Jaipong ini dengan tari modern?

Kang Asep: Hmmm… bisa aja, tapi hati-hati nanti bukan jadi tari tradisional lagi, bukan jaipong lagi.

Njoged.com: Kalau prestasi dan kegiatan di sanggar ini sendiri gmana tuh Kang?

Kang Asep: Pengajarnya ada lima (5), selain belajar tari di sini juga kadang-kadang ada pementasan (tergantung yang manggil si).

Tiap dua bulan sekali kita ada evaluasi, seperti proses kenaikan tingkat. Di sana nanti anak-anaknya semua pada perform dan boleh ditonton publik.

Setahun sekali kita adakan event lomba se-Jawa Barat.

Njoged.com: OK, makasih banget kang waktunya…. tertarik tuh saya buat ngeliat, siapa tau juga bisa belajar nih…

Kang Asep: Sama-sama… Boleh aja, kalau ada yang tertarik dan berminat langsung aja dateng ke sini. Mau liat boleh, mau ikutan juga boleh. Soalnya kalau ngebayangin dari ngobrol atau baca tulisan aja pasti sulit, he he. Kita welcome dan open kok :).

Ringkang Gumiwang. sanggar tari Tradisional Jawa Barat
Buat yang tertarik untuk mengunjungi atau belajar ke sanggarnya, silahkan datang ke :

Sanggar tari Ringkang Gumiwang,

Gedung Yayasan Pusat Kebudayaan

Jl. Naripan No. 7-9 (depan bank BJB)

Telp : 022-4235639

Waktu latihan : Jum’at dan Minggu

#ivan

Comments

  1. Meyta says:

    Wow!!
    Pengin bisa nari Sunda ni jadinya!! ^_^
    Kapan2 main ke sanggar tari Ringkang Gumiwang ah… ;)

  2. ivan says:

    Silahkaaan…
    asik lho di sana, mulai dari anak2 sampai dewasa belajar bareng (^_^)

  3. wulandari says:

    pengen dooong….. kalau mau daftra gimana caranya?

    1. olip says:

      Itu kan di atas ada contact numbernya.Telp aja langsung ke sana ^^

  4. Nisajadul says:

    kalo pengen di wawancara juga sama team njoged.com gimana ?hehe
    saya punya kumunitas tari kontemporer nih… :)

    1. ivan says:

      Halo Nisa,
      komunitas tari kontemporer namanya apa, di kota apa? boleh dong di share ada link nya kah? :)

  5. Fauzi says:

    Wah, boleh dcoba nih kbetulan dkt dr kampus. . . Biayanya berapa perbulan? Trus sy cowo 19thn nanti blajarnya campurkah?

  6. bo'en says:

    kang asep klo biaya pendaftaran ama biaya per bulannya brpa? makasih

  7. lusi says:

    minimal berapa tahun usia yg diterima anakku 6 tahun suka dan pengen belajar jaipong

    1. olip says:

      Halo. Bisa hubungi Pak Asep langsung ya di 081321821607 ^^

  8. Ibnul Wafa says:

    Klo sekedar wawancara boleh gak?

    1. olip says:

      Bisa hubungi Pak Asep langsung ya di 081321821607 ^^

  9. arie says:

    minimal anak usia berapa ya untuk belajar seni tari?

    1. olip says:

      Langsung hubungi Pak Asep langsung ya di 081321821607. Kami hanya meliput saja